Teknologi High-end Jari-Jari Bionik untuk Anak Cacat


Seorang remaja yang kehilangan jari-jarinya sejak balita karena penyakit septikimia  telah mampu menyikat gigi untuk pertama kalinya setelah ia dilengkapi dengan jari-jari bionik.
Chloe Holmes, 15, adalah orang termuda di Eropa
pertama yang pertama menggunakan teknologi high-end jari-jari bionik.Orangtuanya mengeluarkan dana £ 38.000 untuk satu set lengkap jari bionik di tangan kirinya, yang dikendalikan oleh sinyal elektronik dari ujung saraf di lengan buntungnya.

Chloe sekarang belajar tugas-tugas dasar seperti menggunakan pisau dan garpu untuk pertama kalinya.
"Hal terbaik tentang tangan baru saya adalah bahwa sekarang saya dapat memegang sesuatu. Hal ini cukup sulit, tetapi saya mendapatkan digunakan untuk itu.
"Aku tak sabar untuk kembali ke sekolah sehingga semua orang bisa melihatnya." Ungkap Chloe

Chloe, dari Swindon, Wiltshire, terjangkit septikemia streptokokus setelah terserang cacar air
saat berusia 3,5 tahun. Ia menghabiskan tiga bulan di Rumah Sakit Anak Bristol, di mana jantung  berhenti empat kali dan dokter takut dia tidak bisa bertahan hidup.
 
Chloe kehilangan semua jari di tangan kirinya dan ditinggalkan dengan satu ibu jari dan setengah jari pada tangan kanannya
. Tapi hidupnya telah berubah selamanya setelah dilengkapi dengan jari-jari bionik, yang dibuat oleh Touch Bionics di Skotlandia.

Tidak ada komentar: