11 Alasan untuk Kontrol Kebiasaan Menonton TV Anda

Apa yang menjadi favorit anda di saat anda  bersantai? Apa yang Anda lakukan ketika Anda sendirian di rumah? anda menghabiskan berjam-jam di depan pesawat televisi Anda. Benar? Dan anda berpikir bahwa acara TV dapat memberikan anda waktu yang berkualitas dan pencerahan!
Pada kenyataannya, menonton televisi selalu dianggap buruk bagi kesehatan Anda. Anda tidak dapat menerima kenyataan ini dengan mudah, tetapi menonton TV untuk waktu yang lama dapat membahayakan kesehatan Anda. Hal ini diterima bahwa Anda bisa mendapatkan banyak pengetahuan dari beberapa acara televisi, tapi masih kerugian lebih besar daripada manfaat dengan margin besar! TV berfungsi sebagai media hiburan dan pendidikan untuk semua, tetapi dikaitkan dengan sejumlah masalah kesehatan fisik dan mental seperti :

1.Peningkatan Resiko Penyakit Jantung


Berdasarkan analisis data yang dikumpulkan selama enam tahun dari 8.800 pria Australia dan perempuan (di atas usia 25 yang tidak memiliki riwayat penyakit jantung), peneliti menemukan bahwa setiap jam menonton TV meningkat dengan resiko orang meninggal akibat penyakit jantung sebesar 18%, dan meningkatkan risiko kematian akibat kanker sebesar 9%. Ini berarti bahwa orang yang menonton lebih dari empat jam TV memiliki 80% peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskuler selama periode waktu 6 tahun dibandingkan dengan orang yang menonton 2 jam atau kurang setiap hariMenurut peneliti, tubuh manusia berevolusi untuk bergerak, bukan duduk diam untuk waktu yang lama. Jadi duduk di depan TV atau layar komputer terlalu lama menimbulkan risiko serius bagi kesehatan dan kehidupan.

2. Gangguan Tidur

Cahaya yang dipancarkan dari televisi dapat membuktikan terlalu merangsang sistem kami. Hal ini dapat mengurangi kadar hormon melatonin otak, yang biasanya meningkat di malam hari sebagai tingkat cahaya jatuh. Hal ini dapat mempengaruhi ritme alami tubuh, membuat Anda terjaga lebih lama dan hasil dalam tidur tidak teratur dan kelelahan ekstrem. Mengurangi tingkat melatonin juga telah dikaitkan dengan pubertas dini pada anak perempuan. 

3.Peningkatan Risiko Diabetes

Ketika datang untuk mengendalikan diabetes, kebiasaan menonton TV dapat dimasukkan sebagai faktor risiko. Sebuah studi tahun 2003 perempuan yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menunjukkan bahwa risiko diabetes meningkat sebesar 14% untuk setiap 2 jam menonton televisi dalam sehari. Penelitian lain yang dilakukan di tahun yang sama dan diterbitkan dalam jurnal Lipid menemukan bahwa pria yang menonton lebih dari 40 jam TV per minggu 3 kali lebih mungkin untuk mengembangkan diabetes tipe 2 daripada pria yang menonton TV kurang dari 1 jam mingguan. Menurut peneliti, semua ini peningkatan risiko tidak dapat dijelaskan oleh ngemil meningkat dan mengurangi aktivitas terkait dengan duduk di depan televisi.  

4. Peningkatan Risiko Obesitas

Menonton televisi yang berkepanjangan berkaitan dengan tidak adanya gerakan otot. Jika otot-otot Anda tetap tidak aktif untuk terlalu lama, dapat mengganggu metabolisme menyebabkan kenaikan berat badan. Selain itu, ketika Anda sedang menonton TV, Anda cenderung makan lebih banyak dan makan makanan tidak sehat karena iklan dan isyarat makanan lainnya di TV. Sebuah studi membandingkan kebiasaan menonton televisi lebih dari 50.000 wanita yang berpartisipasi dalam Studi Kesehatan Perawat '1992-1998, dan menemukan bahwa berat badan meningkat sebagai menonton TV meningkat. Untuk setiap kenaikan dua jam menonton televisi setiap hari, ada kenaikan 23% pada obesitas.


5. Penyebab Gangguan Konsentrasi  

Pada 1970-an, seorang Profesor bernama Werner Halperin menyarankan bahwa perubahan yang cepat dari suara dan gambar pada TV dapat mempengaruhi sistem saraf anak muda dan dapat menyebabkan masalah perhatian. Juga, sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Washington Anak Institut Kesehatan menemukan bahwa 3-tahun anak yang menonton TV dua jam per hari adalah 20% lebih mungkin memiliki gangguan konsentrasi pada usia 7 dari seorang anak yang menonton televisi tidak .
  
6. Peningkatan Risiko Asma

Di Inggris, penelitian mempelajari kebiasaan menonton TV lebih dari 3.000 anak-anak mulai usia dari bayi sampai 11 tahun. Hasil penelitian membuktikan bahwa anak-anak yang menghabiskan 2 jam atau lebih menonton televisi per hari memiliki dua kali risiko menderita asma.

7. Besar kemungkinan terjadi Mindless Eating (Eat more than you Think)
 
Studi yang dilakukan oleh Stanford University of Medicine membuktikan bahwa menonton TV secara langsung terkait dengan mindless eating. Anda memiliki kesempatan lebih banyak makan makanan cepat saji sambil menonton TV daripada di kegiatan lain! Ini benar-benar terasa sangat bagus untuk menikmati burger, pizza dan Fries Perancis sambil menonton acara favorit Anda.

8. Efek Negatif pada Pengembangan Mental

Menonton TV untuk jangka waktu lama memiliki efek negatif pada perkembangan intelektual anak. American Academy of Pediatrics menghambat menonton TV untuk anak-anak di bawah 2 dan merekomendasikan tidak lebih dari dua jam sehari untuk anak-anak yang lebih tua. Menonton TV berkepanjangan juga dapat menyebabkan kerusakan pada kekuatan pemrosesan mental pada kasus orang tua.

9. Peningkatan Regangan Mata

Menonton televisi terlalu banyak buruk bagi mata Anda, terutama ketika menonton televisi di ruangan gelap. Memfokuskan mata Anda terlalu lama pada salah satu objek dapat regangan mata Anda.

10. Penggambaran Perilaku Agresif

Anak-anak kecil lebih mungkin untuk menunjukkan perilaku agresif setelah melihat acara TV atau film kekerasan. Sebagai bagian dari studi, peneliti memeriksa data pada lebih dari 3.000 anak usia 3 tahun dan menemukan bahwa anak-anak yang terpapar televisi baik langsung dan tidak langsung akan meningkatkan risiko untuk memamerkan perilaku agresif.

11. Pengurangan Interaksi Sosial

Menonton televisi dapat menggantikan interaksi sosial dengan teman dan keluarga, merampas anak-anak berbagi ide dan perasaan dengan orang lain. Hal ini dapat menyebabkan fobia sosial.

Akan cukup sulit bagi Anda untuk mengontrol kebiasaan menonton TV Anda. Tapi begitu Anda mampu melakukannya, Anda tidak akan memiliki apapun penyesalan. Anda akan ingin menghabiskan akhir pekan dengan santai dan ini mungkin berarti duduk di sofa dan menonton TV selama berjam-jam. Sebaliknya, Anda dapat pergi keluar dan menghabiskan waktu berkualitas dengan keluarga Anda - perjalanan panjang dan piknik keluarga adalah pilihan yang hebat!!!!

Sumber:

Tidak ada komentar: